Sahabat: Nor Syamime
9:04 PTG | Author: Idris Bin Saleh
SAHABAT

Selama ini ku mencari-cari
teman yang sejati
buat menemani perjuangan suci,
bersyukur kini padamu ilahi,
teman yang dicari telah ku temui …

Sedang aku asyik mendengar latihan nasyid dari penasyid sekolah di bilik latihan bersama dua orang sahabatku,siti dan mus.
Tiba-tiba siti bangun dan terus berlalu keluar dari bilik latihan sambil tunduk memandang lantai,mus juga mengikut langkah siti.
Pada permulaannya aku tidak kisah akan perilaku siti dan mus,akan tetapi,siti dan mus tidak masuk ke bilik latihan semula walaupun latihan nasyid hampir tamat.
Hati ku terdetik,“lamanya…apa yang diorang dua orang buat kat luar?”
Lalu,aku berjalan keluar dari bilik latihan untuk melihat kemana sahabatku telah pergi.
Aku terpaku apabila mendengar esakan seseorang dari luar bilik latihan.aku menoleh kekiri dan aku melihat siti sedang dipeluk oleh mus dengan eratnya.
Siti juga langsung tidak menoleh kearahku,
Aku berjaln kearah siti dengan perlahan dan penuh rasa hairan lantas aku bertanya kepada siti,
“siti,ayu ada buat salah ke dengan siti?”
Siti hanya membalas soalanku dengan menggelengkan kepalanya.
Aku menjadi semakin hairan.

“siti kenapa?,kenapa siti menangis?siti sedih ke?mus buat apa dengan siti?”bertalu-talu soalan yang aku ajukan kepada siti,aku sedar sudah seharian siti bermudi.
Siti masih tidak menjawab soalanku,sebaliknya hanya terus menggelengkan kepalanya.
Aku berkeputusan untuk membiarkan siti dan mus menyelesaikan apa yang berlaku walaupun hatiku tertanya-tanya,dan perasaan ingin tahu didalam diriku membuak-buak,aku tidak ingin membebankan siti atas apa yang telah terjadi kepadanya meskipun aku tidak mengetahui apa yang telah terjadi.

Dalam hatiku aku terus berdoa kepada Allah,
“ya Allah,tenangkanlah hati sahabatku ya Allah,kuatkanlah hati siti untuk menerima sebarang dugaan yang engkau berikan,amin..”
Berulang kali aku berdoa agar siti akan berhenti untuk mengalirkan air matanya.hatiku menjadi sedih apabila melihat sahabatku bersedih.
Tiba-tiba,
“yay!.latihan dah habis!”izzat menjerit dengan seronoknya,izzat merupakan salah seorang dari penasyid sekolah.
“eh?seronoknya.esok ada latihan lagi.”keseronokkan izzat telah dipotong guru nasyidnya,cikgu azie.

Oleh sebab latihan nasyid telah tamat,aku terus meninggalkan siti dan mus dan bergerak untuk pergi mengemas barang-barangku sebelum pulang ke rumah,tetapi didalam hatiku,aku masih terus berdoa kepada Allah agar siti diberikan ketenangan oleh-Nya.

Pada keesokan harinya,aku tiba ke sekolah seawal jam tujuh pagi lagi.aku terus memanjat anak-anak tangga untuk terus sampai ke kelasku yang berada ditingkat empat.siti tidak hadir kesekolah,aku tidak tahu apa sebabnya,lantas aku bertemu dengan mus dan bertanya,
“Mus,Siti kenapa?”
“ntah,tanyalah dia,sy tak tahu.”
“please Mus,Ayu merayu ni,kenapa dengan siti?”aku terus mendesak mus untuk menberitahuku mengapa siti tidak hadir ke sekolah.
Akhirnya,mus mengalah.mus memberitahuku bahawa siti bersedih kerana markah ujiannya tidak berapa elok.aku menerima jawapan tersebut dengan penuh rasa hairan,kerana siti tidak mungkin tidak hadir kesekolah hanya dengan menggunakan alasan markah ujiannya teruk,padahal,siti seorang murid yang cemerlang,pelbagai persoalan timbul didalamruang fikiranku,aku ingin terus mnyoal mus,tetapi aku membatalkan niatku kerana cikgu azie sudah tiba untuk mengajar subjek sejarah

Hatiku tidak tenteram sepanjang hari hanya kerana memikirkan tentang siti dan mus.lantas aku terus berdoa didalam hati

“ya Allah,aku mohon pada-Mu,berikanlah kekuatan kepada siti,bantulah siti,berikanlah petunjuk kepada siti,dan ringankanlah masalah yang melanda siti,amin…”
Sepanjang hari perhatianku terganggu,aku tidak menumpukan perhatian didalam kelas walau sedikitpun,aku hanya mengelamun sepanjang hari.
“ring…ring…”
“ring…ring..”

Lamunan ku terhenti sebaik sahaja mendengar loceng berbunyi menyatakan waktu rehat tengah hari telah bermula,
Aku tiada selera untuk makan,lalu aku terus bergerak ke surau untuk berwudhu’ dan menunggu masuk waktu solat fardhu zohor.azan dilaungkan oleh muezzin,setelah selesai,imam berdiri dan membetulkan saf.habis sahaja solat fardhu zohor,aku terus menyusun kesepuluh-sepuluh jariku dan berdoa kepada Allah,

“ya Allah,yang maha pemurah lagi penyayang,yang maha pengasih lagi maha mengasihani.aku mohon pada-Mu,ampunilah dosa hamba dan kedua ibu bapa hamba,ampunilah dosa sahabat-sahabat hamba.Ya Allah,berikanlah petunjuk kepada sahabat hamba,berikanlah bantuan kepada siti,hamba mohon ya Allah,berilah kekuatan kepada siti ya Allah,ringankanlah beban yang telah kau berikan kepada siti ya Allah,permudahkanlah kehidupan siti,amin ya rabbal alamin,”

Selesai berdoa,aku bersalaman dengan orang di sebelah kiri dan kanan ku.aku terus bangun untuk mendapatkan kasutku,dan kembali semula ke kelas,Alhamdulillah,hatiku menjadi sedikit tenang,aku berharap agar hati siti juga akan menjadi tenang.
Dalam hatiku,aku masih terus berdoa kepada Allah untuk mengekalkan ketenteraman di dalam hatiku dan di dalam hati siti.


“siti!!!”laungku apabila aku bertemu siti,
“hari ni siti datang!!yay!!”
“siti sihat tak???”bermacam-macam soalan yang terkeluar darimulutku.
“siti sihat la,semalam je siti sakit,pening sikit”
“kenapa?”
“dah rindu dekat siti ke?”siti bertanya sambil ketawa,aku gembira dengan perubahan siti,aku ingin siti terus gembira.lantas aku menjawab,
“tak lah,tak rindu langsung!!”aku ketawa dengan seronoknya apabila dapat mempermainkan siti semula,
aku memulakan topik dengan mengajak siti untuk tidur dirumahku,siti juga telah bersetuju untuk tidur dirumahku dengan tujuan untuk mengulangkaji pelajaran bagi mengulangkaji pelajaran untuk peperiksaan yang sudah semakin hampir.

Pada malam harinya,aku mengulagkaji dengan siti,sesudah mengulangkaji,secara tiba-tiba di pemikiranku terlintas untuk menanyakan kepada sitiapa yang sudah berlaku kepadanya dan apa yang menyebabkan air jernih itu menitis dipipinya.
“siti…ayu nak Tanya sikit boleh tak??”aku bertanya dengan penuh harapan untuk mendapat jawapan yang aku inginkan,siti hanya membalas dengan anggukan kepalanya keatas dan ke bawah tanda dia setuju untuk membenarkan kubertanya kepadanuya,
“tapi…siti kene janji la yang siti jawab.taw?”aku terus bertanya.
“em,tak boleh la,ikut la jugak pasal apa,”
“ok,ok,ayunak Tanya ni.”aku mula membuat reaksi nakal dengan memandang siti,
Siti tergelak melihatkumembulatkan mataku dan senyuman yang ku ukirkan sampai ke telinga.aku juga tidak tahu mengapa aku mengeluarkan reaksi sebegitu,
“ye…tanya je la…””kenapa dengan siti kelmarin?”
Siti tersenyap dan tunduk memandang lantai.setitik air menitis diatas tanganku,aku menjadi hairan,lalu aku mengangkat muka siti dengan menggunakan tangan ku,aku melihat berlinangan air mata menitis dari mata siti.
“siti,siti kenapa ni?”aku bertanya dengan nada suara yang lembut.siti hanya menggelengkan kepalanya.aku membiarkan siti menangis untukseketika,
“siti…kalau siti sedih,siti boleh cerita dekatayu,dekat musk e,siti bukan sorang-sorang,siti ada ramai kawan yang sokong siti”setelah lama aku emujuk siti,akhirnya siti bersuara juga,
“ayu tahu tak mai sakit?”siti bersuara dengan lembut.
Mai ialah anak kepada encik arahim dan puan srah,dia merupakan anak ke dua dari lapan beradik,juga merupakan salah seorang dai rakan sekelasku. Mai ialah seorang yang baik hati dan peramah,walaupun mai jarang bercakap denganku,aku tetap menganggap mai sebagai salah seorang kawan baikku.
Siti meneruskan ayatnya dengan penuh kepayahan sambil menitiskan air matanya yang suci dan jernih itu,
“ayu tahu tak mai sakit?!?!”siti mengulangi pertanyaannya dengan meninggikan sedikt suaranya,air matanya semakin laju membasahipipinya yang putih itu.
Aku terkejut dengan pertanyaan itu,

“kenapa dengan mai?”oleh sebab ingin tahu,aku memberanikan diriku untuk bertanya kepada siti.
“maid ah tak boleh hidup lama…”air mata siti semakin laju keluar membasahi pipinya,aku menjadi semakin hairan
Aku terkesima sebentar dengan jawapan yang diberikan siti.
“siti tipu la..siti jangan main-main dengan ayu…”aku tidak dapat menerima kata-kata siti.aku beranggapan siti hanya ingin bercanda.
“tak…siti tak tipu…mai sakit…mai ada barah otak,mai dapat hidup berapa bulan jelagi..”telaga air mata siti telah pecah membasahi pipi siti dengan pantasnya,aku terpaku,aku tidak tahu apa yang aku patut lakukan.

Malam itu aku tidak dapat tidur,aku hanya memikirkan kata-kata siti,siti telah melelapkan matanya setelah penat menangis.
Aku tertidur juga selepas itu,jam lima pagi,aku terjaga dari tidurku,aku berkeputusan untuk bertahajud pada pagi itu,selesai menunaikan solat tahajud,aku menunaikan solat hajat,didalam sujud terakhir ku aku memohon kepada Allah,
“ya Allah,aku mohonpadaMu ya Allah yang maha pemurah lagi maha penyayang.panjangkanlah umur sahabatku,panjangkanlah umur mai ya Allah,aku mohon,janganlah engkau tarik nikmat sahabat didalam hidupku ya Allah,aku masih belum bersedia ya Allah.Ya Allah,kau panjangkanlah umur mai,kau berilah kesempatan untuk mai terus hidup diatas dunia Mu ini dengan lebih lama ya Allah..aku mohon padaMU,”
Selesai berdoa didalam sujudku,aku bangun dari sujuddan duduk tahiyat akhir,
“assalamualaikumwarahmatullah”
Aku memberi salam tanda tamatnya solatku,
Selesai solat,aku terus berzikir.mataku melihat siti yang sedang nyenyak tidurdi sebelah katilku,aku tidak sampai hati untuk mengejut siti,aku tahu siti sudah beberapa hari tidak tidur,kerana matanya bengkak akibat menangis dan tidak tidur.
Aku juga sedih dengan khabar berita ini,tetapi Allah sudah mentakdirkan mai tidak dapat hidup lama.

Selepas mengatahui tentang penyakit mai,aku sering mencari maklumat didalam internet tentang cara-cara untuk merawat barah otak..akan tetapi,usaha ku hanya sia-sia ibarat menuang air ke daun keladi.mai sudah berada di peringkat ketiga,sel-sel barah didalam otak mai tidak dapat dibuang.doktor anya mampu melambatkan proses pembahagian sel-sel tersebut.
Hari-hariku menadi muram,aku takut matapelajaranku akan terganggu kerana memikirkan masalah ini,akan tetapi,fikiranku tidak dapat menumpukan perhatian terhadap pelajaran,aku menjadi risau,ini kerana tahun ini aku akan mengambil peperiksaan besar,iaitu peperiksaan spm.peperiksaan penentu buatku.

Kadang-kadang terlintas di fikiranku ‘kasihan mai,jika dia tidak sempat untuk mengambil spm,bagaimana?’aku terus menukar tajuk didalam fikiranku,aku tidak mahu memikirklan bahawa aku akan kehilangan seorang sahabat yang selama ini telah bersekolah denganku semenjak aku berada dalam darjah dua lagi.

Setiap kali aku teringat tentang mai,aku akan terus berdoa kepada Allah untuk memanjangkan umur mai,aku juga berdoa agar dosa-dosa mai akan diampunkan.

***************
“Alhamdulillah,”aku bersyukur kerana aku mendapat 11 A1 dalam semua matapelajran yang aku ambil,mai juga mendapatkeputusan yang sama sepertiku,
“alhamdulillah,akhirnya,aku berjaya,terima kasih ya Allah kerana memberi aku kesempatan untuk mengambil spm dan mendapat keputusan yang cemerlang,begitu juga dengan mai,ya Allah,terima kasih kerana kau telah memanjangkan umur mai”aku berdoa setelah selesai menunaikan solat fardhu maghrib,

Tiba-tiba
Kedengaran telefon bimbit ku berdering,terpampang nama siti di skrin telefon bimbit ku,aku mengangkat dengan senang hati dan menanyakan kepada siti tentang keputusan spm nya,aku menjadi hairan kerana aku mendengar tangisan

“siti!!kenapa ni?”aku terkejut kerana tangisan siti semakin kuat,
Aku terus bertanya,”siti….siti kenapa?keputusan siti tak bagus ke?” siti hanya diam seribu batu.aku meneruskan lagi bertanya,”siti…ayu ada buat apa-apa yangbuat siti sedih ke?”nada suara ku menjadi semakin mendatar kerana aku menjadi semakin hairan.

“mai..”siti hanya menyebut sepatah perkataan sahaja.
“kenapa dengan mai?”aku terus memotong ayat siti dengan pantas.
“mai dah tak ada…..”semakin kuat tangisan siti.
Aku terkejut sehingga tiada sepatah perkataan pun yang terkeluar dari mulutku.setelah beberapa ketika,air mataku mengalir dengan derasnya,
“siti tipu….”aku masih tidak dapat mempercayai berita yang disampaikan oleh siti.
“siti tipu ayu!siti tipu!ayu tak percaya!”
Aku menjadi semakin memberontak.aku tidak mahu mempercayai berita yang disampaikan siti.
“ok..ayu datang hospital sekarang kalau ayu tak percaya.”aku takut untuk menghadapi dugaan yang diberikan Allah,tetapi aku menguatkan diri aku untuk pergike hospital juga,ternyata siti memang benar,mai sudah meninggal dunia,mai sudah meningalkan aku,
Aku terus berlari mendapatkan mai

“mai!!,bangun mai!!mai!!”puas aku menjerit,mai tidak bangun juga.aku melihat ibu mai,puan sarah sudah bengkak matanya kerana menangis.lantas aku berlari memeluk puan sarah,siti juga menyusul,



This entry was posted on 9:04 PTG and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 ulasan: